Kajian Optimasi Pendapatan Rumahtangga Tani di Kecamatan Kapuas Murung Kabupaten Kapuas

Jhon Wardie

Abstract


Tujuan: (1) menganalisis alokasi sumber daya lahan, tenaga kerja, dan modal secara optimal; (2) mengkaji sumber daya pembatas pendapatan maksimal; dan (3) menganalisis pengaruh perubahan kendala sumber daya lahan, harga input, dan output serta teknologi usaha tani padi terhadap alokasi sumber daya optimal dan pendapatan maksimal rumahtangga tani. Lokasi ditentukan secara purposive sampling di Kelurahan Palingkau Lama dan Palingkau Baru Kecamatan Kapuas Murung. Pengambilan sampel dengan simple random sampling pada 50 responden. Digunakan model analisis pemrograman linier dengan software WIN-QSB. Hasil: (1) pola usaha tani optimal adalah (padi lokal + rambutan) dengan pendapatan maksimal Rp 31.590.000 per tahun; (2) sumber daya sebagai faktor pembatas pendapatan maksimal adalah lahan dan modal karena habis terpakai, sedangkan sumber daya tenaga kerja tidak habis terpakai sehingga bukan pembatas; (3) simulasi peningkatan luas lahan meningkatkan pendapatan menjadi Rp 36.857.540 dan pola usaha tani optimal berubah menjadi (padi lokal + pisang + rambutan), simulasi peningkatan harga input dan output serta teknologi usaha tani padi sebesar 20 persen mengakibatkan meningkatnya pendapatan menjadi Rp 36.041.270 dan Rp 33.594.860 tetapi pola usaha tani optimal tetap tidak berubah.

Full Text:

PDF (Indonesian)


DOI: http://dx.doi.org/10.37159/j.%20p%20agros.v16i1.179

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


 

Lisensi Creative Commons
Karya ini dilisensikan di bawah Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License .

 

p-ISSN 1411-0172, e-ISSN 2528-1488