TINGKAT KEBERHASILAN PROGRAM INSEMINASI BUATAN TERNAK SAPI POTONG DI DISTRIK NIMBOKRANG, JAYAPURA

Selvia Tharukliling, Lucas Philip Hetharia

Abstract


Pengembangan teknologi inseminasi buatan merupakan salah satu program utama dalam upaya peningkatan kualitas ternak dan merupakan teknologi tepat guna untuk penyebaran bibit unggul secara cepat, mudah, murah, dan dapat dijangkau masyarakat. Distrik Nimbokrang, Kabupaten Jayapura merupakan salah satu sentra pengembangan sapi potong melalui program IB. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat keberhasilan inseminasi buatan pada ternak sapi potong yang telah dilakukan oleh Dinas Peternakan Kabupaten Jayapura di Distrik Nimbokrang. Manfaat penelitian ini sebagai bahan informasi bagi peternak yang ingin menggunakan teknik inseminasi buatan dan diharapkan dapat menjadi acuan bagi pemerintah daerah dalam hal ini dinas peternakan dan instansi terkait lainnya dalam mengambil kebijakan yang tepat bagi pengembangan program Inseminasi Buatan (IB) Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode interview ke petugas inseminasi (inseminator) dan metode survey ke lokasi penelitian untuk mengetahui dan mendata jumlah ternak sapi yang melakukan inseminasi hingga beranak normal di Distrik Nimbokrang Kabupaten Jayapura. Hasil penelitian ini menunjukkan semakin menurunnya nilai S/C, yaitu 1,90 persen (tahun 2010) menjadi 1,38 (tahun 2012), dan semakin meningkatnya nilai CR, yaitu dari 70,61 persen menjadi 76,36 persen dan calving rate dari 65,91persen menjadi 75,00 persen, dengan nilai tersebut program IB di Distrik Nimbokrang dapat dikatakan berhasil.

Full Text:

PDF (Indonesian)

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


 

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

 

p-ISSN 1411-0172, e-ISSN 2528-1488