ANALISIS EKONOMI DAN TINGKAT PENDAPATAN PETANI PADI BERAS MERAH SEGRENG DESA NGIPAK, KARANGMOJO, GUNUNGKIDUL (Studi Kasus Petani Padi Beras Merah Segreng di Dusun Kalangan I dan Kalangan II)

Artita Devi Maharani, Ari Astuti

Abstract


Pertanian merupakan pendapatan utama dan sumber devisa negara dan salah satu komponen utama program pemerintah mengentaskan kemiskinan. Gunungkidul masih mendapatkan kategori sebagai kabupaten dengan jumlah penduduk miskin tertinggi (28,90 persen) se-DIY. Program penangkaran benih padi bersertifikat, khususnya benih padi merah Segreng Handayani yang dibudidayakan di Dusun Kalangan I dan II Desa Ngipak, Karangmojo diharapkan dapat meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani. Tingkat kemiskinan tidak bisa dilepaskan dari pendapatan yang berawal dari tingkat penghasilan sebagai petani. Penelitian bertujuan menganalisis kegiatan usahatani, tingkat pendapatan dan faktor yang memengaruhi tingkat pendapatan petani padi beras merah Segreng di Dusun Kalangan I dan II, Desa Ngipak. Metode pengumpulan data primer dengan cara pengambilan sampel seluruh petani padi merah Segreng, observasi, dan wawancara langsung petani. Data sekunder dikumpulkan dari pihak terkait seperti Dinas Pertanian dan Badan Pusat Statistik Kabupaten Gunungkidul.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


 

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

 

p-ISSN 1411-0172, e-ISSN 2528-1488